Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

13 Juni 2015

4 Pelukan.... Bontang




Pertama kali aku menghirup udara Bontang aku belum mampu mengingatnya, karena menurut orangtuaku mereka pindah dari Samarinda setelah aku berumur sekitar satu bulan. Kepindahan mereka ke Bontang diawali dari kondisi ekonomi mereka saat aku masih di kandungan sangat memprihatinkan, sampai-sampai untuk menebusku di rumah sakit bapak harus jual rombong es punya adiknya. Kain yang untuk membungkuskupun dimintakan dari jarik milik pasien lain. Bapak hijrah ke bontang meninggalkan kakak dan mamak yang sedang mengandungku di Samarinda. Saat itu bapak melihat orang-orang yang jual jamu dan sol sepatu di Bontang hidupnya jauh lebih enak.

Kami mengontrak rumah di berbas. Bukan rumah dalam arti sebenarnya, namun sebuah bedengan kecil yang harus berbagi dengan beberapa keluarga lain. Rumah panggung dari kayu yang memanjang. Di dalamnya hanya ada sebuah dapur bersama dan ruang tamu kecil dan sisanya dibagi mejadi bedengan kamar. Jangan bayangkan ada kursi dan perabot rumah, inilah rumah “minimalis” yang sebenarnya. Tidak ada sumur dan wc. Yang ada wc umum di luar yang bisa dipakai satu RT. Air minum dan mandi dibeli dari penjual air keliling yang membawanya dengan grobak.

Pada awal tahun 80-an Berbas pantai adalah jantungnya kota Bontang saat itu. Pusat keramaian ada di sana. Pertokoan-pertokoan besar, pasar induk, dan tempat hiburan ada di Berbas Pantai. Di sinilah ibu harus membagi tugas dengan bapak antara berdesakan mencari uang dan mengasuh kami. Bapak “ngesol” sore saja. Karena paginya bapak bertugas menyiapkan jamu yang akan dijual ibu hari itu. Semakin lama jam kerja mamak semakin bertambah. Awalnya hanya jual jamu pagi sampai siang, namun karena semakin laris dan Berbas masih ramai sampai larut malam, maka mamak memutuskan keliling sampai malam. Keadaan ekonomi kamipun mulai membaik. Bapak mulai bisa mencicil hutang-hutangnya. Bapak juga bisa menyewa tanah untuk rumah kami.

Seiring semakin membaiknya perekonomian keluarga semakin sibuklah orangtua kami, terlebih mamak. Mamak sejak pagi sudah keliling menjajakan jamunya, siang pulang sebentar untuk makan siang kemudian balik lagi berjualan hingga larut malam. Mamak tidak sempat pulang karena jamunya diantarkan bapak ke Prakla. Prakla semain larut malam semakin ramai, karena di situlah pusat hiburan dan lokalisasi terbesar di Bontang saat itu. Kamipun semakin tidak terurus, sampai-sampai kakakku mandi minyak tanah hingga rambutnya rontok karena tidak ada yang mengawasi. Maka kami dipulangkan ke rumah nenek di Sukoharjo, Jawa Tengah. 

Untuk kedua kalinya aku menginjakkan kaki di kota bontang. Aku sudah mulai bisa mengingat, karena tahun 1989 itu aku berumur 6 tahun. Namun saya tidak bisa mengingat persis kapan tanggalnya. Aku kembali ke bontang karena merengek minta disekolahkan TK. Saat itu saya sudah sering ikut kakak perempuanku sekolah SD di Jawa. Saya sering dengar dari teman-teman kakakku kalau sekolah di TK enak. Ada ayunannya, ada perosotannya, dan banyak mainan seru lainnya. Karena aku merengek terus dan tidak ada TK di daerah dekat rumah nenek, maka akupun di bawa ke Bontang. 

Semua bayangan tentang sekolah TK buyar saat aku diantar bapak ke salah satu TK yang paling dekat. Di sana tidak ada ayunan, tidak ada perosotan, tidak ada lapangan luas dengan rumput tebal. Yang ada hanya sebuah bangunan kayu di atas empang yang dibagi menjadi 3 sekat. Sekatnya bukanlah dinding kayu, namun sekat portable dari triplek. Jadi kami bisa berlarian bebas ke ruang sebelah maupun “kantor”. Bangunan itu ditopang oleh kayu-kayu ulin panjang yang diempeli banyak tiram. Bau anyir empang menusuk hidung. Namun seminggu setelahnya bau ini hilang, entahlah hilang karna hidungku yang sudah terbiasa atau memang benar-benar hilang. Yang kuingat aku sudah tidak terganggu lagi dengan bau itu. Jika laut sedang pasang, airnya hampir menyentuh lantai kelas. Kami sering bermain kapal-kapalan saat seperti itu. Untuk menuju sekolah ini kami harus melewati jalan kayu yang menurun curam, aku sering terpelest jika “jalannnya” basah karena hujan. Mainan kami adalah balok-balok kayu dari sisa-sisa pembangunan sekolah ini, atau kursi yang biasanya kami susun terbalik dan kami jadikan robot-robotan. Aku mulai terbiasa dengan semua keterbatasan itu. Aku tidak pernah merasakan TK nol kecil, karena usiaku yang sudah 6 tahun dan akupun juga sudah bisa membaca dan menulis, maka aku langsung diterima di kelas nol besar. Aku hanya enam bulan sekolah di sini. Karena aku mendaftar di awal semester kedua. 

Aku memiliki banyak teman dari lingkungan rumah kami. Rata-rata teman mainku lebih tua dariku, mereka sudah SD. Semua temanku bernasib sama denganku, sering ditinggal jualan orang tuanya. Aku sering main dengan mereka hingga larut malam tanpa takut dimarahi orang tua kami, karena merakapun masih sibuk jualan hingga larut malam. Hidup bebas di pusat keramain saat usia TK membuatku jadi “liar”. Aku sering berkelahi dan mengganggu orang, itu kami anggap permainan yang seru. Aku sering diadu dengan anak-anak pasar. Aku merasa bangga jika bisa membuat anak lain menangis. 

Karena lingkungan yang keras inilah mungkin yang menjadi alasan kedua orang tuaku memulangkanku kembali ke rumah nenek. Namun aku sangat senang karena diajak naik pesawat. Bagiku naik pesawat adalah sesuatu yang baru dan menyenangkan. Karena menurut cerita orang-orang yang pernah naik pesawat, mereka mendapat bermacam-macam souvenir, seperti payung, gantungan kunci pesawat, stiker, tisu wangi dan tentunya makan siang. 

Untuk ketiga kalinya aku kembali ke Bontang. Itupun terjadi secara tiba-tiba dan spontan. Aku tertarik ke bontang karena saat itu diberitakan di TV marchinband pupuk kaltim menjuarai granprix untuk kesekian kalinya. Dan mamak juga cerita mengenai STM Pupuk. Aku pikir jika marchinband itu adalah ekskul STM Pupuk, kalau ekskulnya saja sehebat itu, apalagi sekolahnya. Maka sepontan saya jawab mau daftar ke STM pupuk saat mamak menanyakan kemana saya melanjutkan sekolah setelah lulus SMP. 
Kelas 1 STM (1998)

Aku tidak menyangka perjalanan darat Balikpapan-Bontang sangat berat dengan pemandangan yang mengerikan. Di kanan-kiri hanya ada pemandangan hutan yang habis terbakar, bahkan masih ada yang mengepulkan asap. Saat itu memang sedang terjadi kemarau panjang yang menyebabkan kebakaran hutan yang hebat di pertengahan tahun 1998. Perjalanan ini tidak seperti yang aku bayangkan, karena dulu tahun 1989 perjalananku dari Bontang ke Balikpapan melalui laut, karena belum ada jalan darat dari bontang ke Samarinda. Perjalanan lewat laut bagiku sangat menyenangkan karena menyusuri pinggir hutan yang banyak monyetnya. Dari samarinda baru ke Balikpapan naik bis. 

Orangtuaku sudah memiliki rumah sendiri di Berbas Pantai, di Gang Solo. Disebut Gang Solo karena kebanyakan berisi orang-orang dari Solo, sekitar Solo lebih tepatnya. Di gang ini sebagian besar pedangang. Ada yang berjualan jamu, es tong-tong, es potong dan tukang sol sepatu. Dalam kesehariannya kami menggunakan bahasa jawa, maka tak heran anak-anak kecil di gang ini bisa bahasa jawa atau minimal mengerti. 

Lagi-lagi aku terkejut karena Berbas Pantai tidak seramai dulu. Sudah tidak ada lagi took-toko besar itu. Sudah tidak ada lagi lokalisasi di Prakla saat itu, namun masih ada sisa-sisanya. Seperti plang nama diskotik, bekas wisma dan beberapa mucikari yang memang tinggal di situ. Kabarnya lokalisasi ini ditutup oleh pemerintah dan dipindahkan ke kilo 24. Keterkejutanku tidak sampai di situ, teman-teman kecilku sudah “sukses” jadi preman yang keluar masuk penjara dengan berbagai tindak kejahatan. Tidak bisa membayangkan apa jadinya aku jika sembilan tahun sebelumnya aku tidak pindah ke Jawa. Mungkin aku akan lebih “sukses” dari mereka, karena dulu mereka sering kubuat menangis. 

Keterkejutanku ternyata masih berlanjut, STM Pupuk yang jadi incaranku ternyata bukanlah milik pupuk kaltim, tetapi satu-satunya sekolah kejuruan negeri di Bontang dengan tiga jurusan saat itu. Dan tidak memiliki ekskul marchineband. Yang lebih mengecewakannya lagi bangunan sekolah ini jorok minta ampun, lebih parah dari SD-ku di kampung. Sampah berserakan dimana-mana, kaca kelas kusam tidak pernah dibersihkan, dindingnya banyak cap sepatu berbagai ukuran dan merk. Jangan tanya WC-nya, aku lebih memilih menahan hajat-ku sampai pulang ke rumah. Tapi menurut cerita orang-orang di sekitarku sekolah ini termasuk sekolah unggulan. Siswanya datang dari berbagai kota sekitar. Terbukti teman-temanku benar-benar berasala dari berbagai kota, ada yang dari Balikpapan, Samarinda, Sangata, Pir, Muara Badak, dan yang lebih melegakan lagi tidak hanya aku saja yang dari Jawa. Paling tidak tidak hanya aku yang bahasanya “medhok” di kelas. 

Tahun-tahun awal sekolah aku masih belum bisa menerima kondisi sekolah yang katanya unggulan ini, bukan hanya karena kondisi fisiknya namun juga proses belajar mengajarnya. Karena masih kekurangan ruang kelas, maka kami yang kelas satu harus masuk siang. Sungguh tidak nyaman bagiku belajar di siang hari dengan kondisi yang selalu panas. Lokasi sekolah yang tidak dilewati kendaraan umum membuat kami harus berjalan kaki di siang bolong sejauh hamper dua kilo meter. Jika beruntung kami dapat tebengan dari pengendara mobil maupun motor yang lewat di jalan itu. Tidak heran temen-temen sering menyebut kepanjangan STM adalah Sekolah Tebeng Menebeng. 

Aku juga dipusingkan dengan cara ngajar beberapa guru yang “unik”. Ada salah seorang guru sejarah yang cara ngajarnya unik, yang dijelaskan di depan kelas mungkin lebih cocok disebut pelajaran “melawak”. Bahkan soal ulangannyapun juga unik, ada soal yang menanyakan “berapa kedalaman Sungai Gangga? Berapa jumlah ikannya? Siapa pak RT-nya? Dan berbagai pertanyaan absurd lainnya. Saya sempat melaporkan ke wali kelas kami soal ini, tapi wali kelas kami hanya tersenyum penuh arti. Belakangan baru saya ketahui wali kelasku ternyata istri dari guru “unik” tadi. 

Entahlah mungkin karena buntu harus melapor ke siapa, aku pernah berbuat nekat. Saat ujian semester aku nekat memasukkan soal ujian yang dibagikan ke laci tanpa melihat isi soalnya, yang kulihat hanya berapa jumlah soal tersebut. Karena semua soal adalah pilihan ganda aku langsung mengisi lembar jawab secepat mungkin. Hingga tidak ada lima menit aku keluar kelas sambil membawa soal tadi. Semua teman-temanku kaget melihatku cepat sekali keluar, padahal itu adalah mata pelajaran tersulit bagi kami. Aku membawa soal itu ke ruang guru, kudatangi guru mata pelajaran itu di mejanya. Kuletakkan soal itu di meja kerjanya. Kuminta dia mengerjakan beberapa soal yang ada di situ saat itu juga. Karena kami tidak pernah tahu cara mengerjakan yang benar seperti apa, dia tidak pernah memberi contoh maupun membahas soal-soal latihan yang diberikannya. Itulah yang membuat kami merasa mata pelajaran ini yang paling susah, karena tidak pernah ada contohnya. Namun beliau terus mengelak dan beralasan harus pergi karena ada keperluan. 

Selain ada guru-guru yang unik, ternyata masih ada guru-guru yang hebat kutemui. Akupun juga sangat nyaman dengan teman-temanku, terlebih teman-teman di organisasi ROHIS. Di sinilah aku mulai belajar terlibat berorganisasi. Belajar memperbaiki bacaan Quran, belajar menterjemahkan Quran, dan belajar mengadakan acara-acara keagamaan. Selain di sekolah di masjid dekat rumah aku juga mulai terlibat di kegiatan Ikatan Remaja Masjid (IRMA). Anak kampung yang medok ini mulai berani tampil di depan. Aku yang dulu sering dibully karena bau jamu dan tangannya berwarna kunig karena sering menumbuk kunyit jadi lebih PeDe. Hingga rasanya berat banget saat harus meninggalkan Bontang untuk kuliah ke Jawa. Sehingga aku lebih memilih kuliah di tanah kelahiranku, Samarinda. 

Untuk keempat kalinya aku kembali ke Bontang, kali ini aku kembali ke Bontang untuk bekerja. Sebenarnya saya masih ragu ketika memutuskan untuk bekerja karena baru sembilan bulan aku kuliah. Saat mengumpulkan berkas lamaranpun sebenarnya hanya karena menemani teman yang dari Balikpapan, karena dia menginap di rumahku. Namun saat ada paggilan tes yang pertama kali, niatkupun untuk uji coba saja. Karena ini adalah perusahaan besar yang terkenal sulit tes masuknya. Hitung-hitung ngetes kemampuan langsung dan gratis. Perasaan bingung juga menghantui saat ada panggilan medical test. Aku sedikit trauma saat mengikuti tes kesehatan ini.



Tulisan ini belum selesai sesuai maindweb yang kubuat.... semoga bisa melanjutkannya...

Read More ..

Menua Dengan Elegan


Mak Yut 1 Nov 2009
Bagi sebagian orang menua adalah sesuatu yang sangat ditakuti. Terkadang orangpun marah jika disebut tua. Apalagi disebut “boros”. Sering kali saya dibuat tersenyum melihat kelakuan temen-temen yang sering “olok-olokan” soal siapa yang wajahnya yang paling boros. Sesekali mereka foto bareng dan foto itu dicek dengan menggunakan aplikasi atau web “howold.net”. mereka akan memasang wajah seimut mungkin agar terlihat lebih muda. Lucunya ada temen yang berkulit gelap walaupun usiannya masih 20-an tahun dan wajahnya diimut-imutkan tetap saja terdeteksi tua terlihat mendekati 40 hasilnya. Dan dia selalu minta difoto ulang. 
Untuk sebagian kaum berada khususnya wanita, mereka rela mengeluarkan biaya besar untuk perawatan wajah. Berbagai produk yang menjanjikan dapat menunda penuaan dini maupun mampu membuat wajah terlihat lebih muda laris manis dipasaran, padahal semua itu tidak ada yang murah. Berbagai terapi untuk mempertahankan wajah awet mudapun ramai diminati. Seringkali bahkan ada yang tertipu, bukannya menjadi awwet muda namun jadi rusak muka mereka. Karena bisnis produk-produk kecantikan dengan harga murah sangatlah menjanjikan. Banyak produk-produk palsu yang beredar di masyarakat. 
Padahal menjadi tua adalah sebuah kepastian bagi semua makhluk yang diberi umur panjang. Sekuat apapun usaha kita menghindarinya, sehebat apapun cara kita menundanya, dan sebanyak berapapun biaya yang kita keluarkan, kita tetap akan menua dengan sendirinya. Jika menjadi tua adalah sebuah kepastian, mengapa kita malah berusaha menghindari dan menundanya? Mengapa kita tidak berusaha menjadi tua dengan elegan.
Menjadi tua adalah sebuah kehidupan, sedangkan menjadi dewasa adalah sebuah pengalaman. Menua tidak serta merta membuat kita menjadi dewasa dlam berfikir maupun bertindak. Menua adalah siklus hidup yang tidak terelakkan dari tubuh setiap makhluk. Namun dewasa adalah pertumbuhan akal yang dibentuk dari pengalaman hidup dan proses berfikir. Karena orang yang kaya akan pengalaman tidak juga serta merta menjadi dewasa, jika mereka tidak mau mengambil ibroh dari pengalaman itu. Proses mengambil ibroh inilah yang disebut “berfikir”. 
“Jika kecantikan seseorang saat muda terdapat pada fisiknya, maka kecantikan saat tua terletak pada hatinya.”


Read More ..

26 Maret 2015

Rumah & Tangga (Surat Cinta Untuk Istriku)


Istriku...Rumah tangga adalah sebuah tempat dimana kita bernaung, yang di dalamnya kita bangun banyak anak tangga... tangga yang akan & harus kita tapaki bersama menuju ke atas (bukan ke bawah), karna tangga itu menghubungkan rumah kita di dunia & rumah kita di akhirat... tak peduli bagaimana kita memulai menapakinya, yang perlu kita tahu seperti apa kita akan mengakhirinya... tentu dengan akhir yang indah bersama denganmu dan anak-anak kita di Surga...


Istriku...tentu dalam menaiki tangga itu kita akan merasakan letih dan lelah...karna tanjakan yang kita tuju sangat tinggi dengan hembusan angin yg sangat kencang, serta hujan & panas yang akan selalu menyertai... tapi kau jangan pernah menyerah sayang... dan jangan biarkan aku melemah... karna kita punya sumber kekuatan dan penolong  yang tangannya senantiasa terjulur menguatkan langkah kita...

Kitapun harus melumuri tangga ini dengan ilmu & amal yg benar agar tidak lapuk dimakan masa & cuaca... Kau pasti tau dimana harus mengambilnya bukan? ingatkan aku agar istiqomah!... dan mari kita saling menguatkan.


Sayangku... anak-anak tangga yang menjadi pijakan kitapun harus kuat & terpasang dgn benar pada tempatnya... sehingga tidak ada yang akan membuat kita jatuh hingga tersungkur.... kita harus bisa merawat anak-anak tangga itu...hingga ketika kita sudah tidak mampu lagi merawatnya kelak, mereka sudah bisa saling menguatkan bahkan mmpercepat & meringankan langkah kita.


(Bontang, 30 Juni 2012)

Read More ..

26 Januari 2013

Tulisan Sederhana Bapak

Dulu saat masih kecil, saat belajar menghafal bacaan sholat. Aku menemukan buku: "Risalah Tuntunan Shalat Lengkap" karya Drs. Moh. Rifa'i dgn penerbit PT. Karya Toha Putra Semarang, milik bapak. Buku itu sudah agak kumal dan kertasnya sudah kecoklatan. Banyak lipatan di sudut-sudut lembarannya, menandakan sudah lama sekali buku ini. Aku tidak ingat terbitan tahun berapa itu. Tapi tulisannya masih sangat jelas dibaca. Bagiku buku ini sangat spesial, bukan karena tulisan yang dituangkan penulisnya. Tapi di beberapa halaman buku itu ada tulisan bapak yang terukir sangat indah dengan tinta biru. Sepertinya bapak sangat berhati-hati dan dibuat seindah mungkin. Dan kalimat yang tertulis itulah yang selalu kuingat ketika bapak sedang marah padaku. Atau ketika aku sedang marah pada beliau. Kalimat itulah yang selalu meyakinkan aku, kalau bapak sangat sayang padaku. Kalimat itu hanya terdiri dari beberapa kata, tak lebih dari satu baris. Ditulis di tiga halaman berbeda. Tulisan itu berbunyi:

# Anakku Sugeng Santoso

# Semoga jadi anak sholeh

# Dua anak cukup

Mungkin aku yang ke-GR-an. Tapi aku merasa tersanjung, namaku ditulis bapak dengan sangat indah. Menunjukkan akan rasa bangganya punya anak laki-laki. Karna aku yakin tulisan itu dibuat sesaat setelah aku lahir. Tulisan itu menunjukkan bapak punya harapan yang besar terhadap diriku. Tulisan terakhir sepertinya bapak sudah termakan kampanye Keluarga Berencana. Tapi Allah punya rencana lain. Karena 7 tahun setelah kelahiranku, aku punya adik laki-laki. Dan hanya aku seorang yang namanya diukir di buku ini..hehehehe...

Sekarang, aku dititipi Allah 3 anak yang dilahirkan istri pertamaku. hehehe... Aku ingin tiap anakku juga memiliki "Hal sederhana" yang akan selalu ia ingat, betapa aku sangat menyayangi mereka. Mereka akan selalu tahu bahwa aku sangaat membanggakan mereka, saat mereka merasa kecewa denganku. "Hal Sederhana" yang membuat mereka tahu bahwa Do'a-doa harapan kami selalu mengiringi tiap bait do'a dan sujud-sujud kami.

Dari tulisan “Sederhana” itu juga menyadarkanku, bahwa tulisan jauh lebih berkesan dan lebih tahan lama dibandingkan ribuan nasehat. Seperti aku, sedikiit sekali persentasenya nasihat bapak yang kuingat. Lebih banyak yang aku lupa. Hal inilah yg memotivasiku untuk menulis. Berkarya.

Sekarang jaman sudah berubah, terlebih jaman anak2ku nanti. Mungkin mereka akan lebih banyak berinteraksi dengan internet dibandingkan dgn buku. Mungkin mereka akan iseng mencari tahu tentang masa mudaku. Apa yg kutulis di Time Line FB-ku, apa yg kutwit, apa yg ada d blog-ku. Dimana Maluku jika yg kutulis di sana “sampah” semua? Umpatan-umpatan semua. Atau saat kumotivasi mereka untuk jd generasi yg “Kreatif, Inspiratif & Solutif”, tapi banyakx tulisan orang yg ku “Copy-Paste” di sana…

Teriring rinduku, Bapak.

Read More ..

13 Agustus 2010

Ramadhan itu

Malam ini adalah malam ketiga Ramadhan tahun ini, entah mengapa stiap bulan suci ini menyapaku slalu saja aku diterpa rasa takut. Ya... berbagai rasa takut ini slalu muncul di awal Syahrut-Tarbiyah, aku takut tak mampu mendidik diri seperti yang sudah-sudah. Sudah berapa kali Syahrul Quran ini datang, tak juga aku khatamkan Quran, apalagi mentadaburinya... Ya Allah alangkah meruginya diriku ini, "Berilah hamba kekuatan untuk melawan rasa malas ini".
Takut aku, jika Syahrul Ibadah ini datang, ibadahku tidak maksimal, sperti yang sudah-sudah... Malu rasanya jika mengingat semangat ibadah para sahabat, karana jika Syahrul Jihad ini datang, mereka masih bisa memaksimalkan ibadahnya di tengah-tengah kecamuk pertempuran.
Ini adalah Ramadhan ke-27 sejak ruh dan jasadku menyatu. Ini adalah Syahrul Ukhuwah yang ke-4 yang hadir dalam rumah tanggaku. Ingin rasanya aku mengulang nikmatnya Ramadhan tahun 2000, itulah Ramadhan terindah yang pernah kurasa dan blum tergantikan, dimana idialisme benar-benar kami pegang. Dimana ukhuwah benar-benar kami hidupkan, dimana malam-malam dzikir dan Quran kami senandungkan....... Ingin menangis aku jika mengingatnya.... rindu aku pada teman-teman seperjuangan, Mas Roni, Mas Mansyur, Mas Heri, Wisnu.... dimana sekarang kalian???
Aku sadar, sebenar-benar sadar, kalaupun kita berkumpul, rasa itu takkan hadir kembali, kita hanya bisa mengenang dan mencoba menghadirkan kembali di rumah2 kita sendiri.

Read More ..

01 Mei 2010

Tips belajar untuk para Mahasiswa Kimia

Untuk mendapatkan nilai yang baik dalam bidang kimia sangat bergantung kepada tugas serta ujian. Bagi yang menyukai bidang olah raga atau musik, mungkin mengerti bagaimana cara memperoleh penampilan terbaik ketika bermain musik ataupun bertanding olahraga. Latihan secara berkala dan berulang-ulang diterapkan untuk memperoleh hasil yang baik dalam bermain musik ataupun dalam bertanding olahraga. Hal tersebut dapat diterapkan juga dalam belajar Ilmu Kimia.

Berikut adalah sedikit contoh mengenai bagaimana cara memperoleh performa yang baik dalam belajar kimia. Tetapi perlu diingat, setiap individu mungkin mempunyai cara yang sedikit berbeda. Sesuatu yang bisa diterapkan terhadap seorang individu, belum tentu bisa diterapkan terhadap individu lainnya. Yang perlu anda lakukan sebagai seorang pelajar adalah bagaimana menemukan cara untuk memaksimalkan performa belajar anda.

Tips berikut mudah-mudahan bisa membantu.

Tuliskan semua latihan soal, jangan hanya dibayangkan dalam alam pikiran saja.

Seorang pemain gitar yang mencoba memainkan permainan gitar seorang musisi profesional tidak bisa meniru hanya dengan melihat saja. Dia harus mencoba memainkan setiap nadanya hingga sempurna.Dalam bidang kimia, anda harus membiasakan diri mengerjakan soal-soal dengan menuliskan setiap detailnya. Kerjakan latihan soalnya diatas kertas, dan juga tuliskan setiap detail penjelasannya.

Apa yang anda fikirkan dalam alam pikiran mengenai jawaban suatu soal dengan apa yang dapat anda tuliskan diatas kertas mengenai jawaban tersebut belum tentu sama. Jangan hanya menulis suatu reaksi atau mekanisme ketika menjawab soal ujian saja – ini akan berahir buruk untuk nilai yang anda peroleh.

Lakukan latihan ini setiap hari.

Dapatkah anda bayangkan betapa bodohnya seorang atlet basket ketika dia hanya melakukan latihan sehari sebelum pertandingan saja, dan berlatih hingga larut malam sehingga mengorbankan waktu tidurnya. Bukan hanya kurang persiapan saja, tetapi atlet tersebut juga tentu saja akan mengalami kurang tidur, dan akibatnya pada saat pertandingan dia akan mengalami kelelahan bukan? Latihan pendek yang dilakukan secara berkala pada jangka waktu yang panjang akan lebih bermanfaat daripada sistem kebut semalam (SKS). Ketika belajar tidak usah takut untuk beristirahat sejenak dan kemudian kembali belajar lagi.

Ingat, kualitas belajar anda sama pentingnya dengan kuantitas belajar anda. Temukan tempat dimana anda dapat bekerja dan belajar dengan tenang. Menjadi seorang mahasiswa merupakan suatu pekerjaan yang juga melibatkan kerja lembur (belum termasuk juga kegiatan ekstrakurikuler). Hal tersebut membutuhkan effort yang tinggi, tetapi hasil yang diperoleh akan sangat berharga sekali.

Berikan yang terbaik pada studi anda.

Bagi seorang atlet, kalimat "how you practice is how you will play the game" merupakan kalimat yang tidak asing.Ketika mengerjakan latihan soal, buatlah jawabannya secara rapi dan jelas. Pastikan semua tulisan dan gambar yang anda buat disertai penjelasannya dengan kalimat yang lengkap. Jawaban yang mendekati sempurna belumlah memberikan hasil, sama seperti "hampir memasukkan bola ke keranjang basket, belumlah memberikan point". Bahkan, banyak nilai yang dikorbankan untuk jawaban yang tidak jelas.

Pikirkanlah selalu materi kuliah yang diberikan.

Menyenangi apa yang anda lakukan akan sangat membantu dalam mengingat hal tersebut. Buatlah korelasi antara materi yang anda pelajari dengan fenomena yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Seperti ketika anda mengocok botol yang berisi air soda, anda juga dapat berfikir mengenai tekanan gas dan sifat solubilitas gas yang terjadi.

Konsentrasi pada pekerjaan anda dan biarkanlah nilai ujian mengalir dengan sendirinya.

Bagi seorang atlit atau musisi, yang diperlukan untuk meraih performa terbaik adalah berkonsentrasi secara total. Membagi pikiran kepada skor pertandingan ataupun kepada apa yang sedang dipikirkan oleh para penonton akan membuyarkan konsentrasi anda. Ketika belajar di kelas ataupun sendiri dan juga ketika ujian, berikan konsentrasi penuh. Setelah segalanya selesai, anda akan memiliki banyak waktu untuk memikirkan tentang nilai.

Persiapkan materi kuliah sebelum kuliah dimulai.
Sebelum masuk kelas, ada hal yang sangat penting untuk dipersiapkan, yaitu anda harus membaca materi yang akan disampaikan dosen. Kalau perlu bacalah materi itu berulang-ulang. Hal tersebut akan membantu anda untuk menangkap garis besar dari setiap bab dan akan sangat membantu anda ketika melakukan review. Jangan lupa untuk membaca pertanyaan yang diberikan juga. Dalam membaca materi kuliah mungkin akan terasa sulit. Perlu diingat bahwa buku Kimia bukanlah suatu novel yang dapat dibaca secara cepat, tetapi buku kimia harus dibaca secara perlahan, berulang-ulang, dan pada akhirnya anda akan terbiasa untuk membaca buku Kimia tersebut.

Hal terpenting yang anda peroleh dari kuliah adalah "Bagaimana anda menemukan cara untuk mendidik diri anda sendiri". Hal tersebutlah yang akan anda lakukan ketika anda lupa akan suatu materi kuliah tertentu. Dengan membaca secara teknis suatu materi yang sulit dan berjuang untuk memahaminya, anda akan meningkatkan skil membaca dan juga anda akan belajar bagaimana cara belajar yang tepat bagi anda sendiri.

Aktiflah pada setiap kegiatan di kelas.

Jangan lupa harga yang anda bayar untuk berpartisipasi dalam suatu kelas. Dengan semakin mahalnya biaya SPP, anda harus ingat bahwa anda membayar untuk setiap kelas yang anda ikuti. Anda membayar sangat mahal jika hanya masuk ke kelas dalam kondisi tidak jelas. Anda harus terlibat dalam setiap kelas dengan memastikan bahwa anda mempunyai jawaban dari setiap pertanyaan yang muncul (jawaban yang salah masih lebih baik daripada tidak menjawab sama sekali). Anda harus dapat menghubungkan materi yang diberikan pada saat kuliah dengan materi yang anda baca di buku, serta memikirkannya apakah hal tersebut konsisten atau menyimpang.

Lakukan review terhadap materi yang diberikan.

Ingatlah bahwa kemampuan membaca anda merupakan salah satu hal penting yang anda perlukan ketika anda lulus kuliah.

Tuliskan segala hal yang anda ketahui

Membaca dan mengerjakan soal merupakan hal yang penting dalam belajar kimia. Juga merupakan suatu hal yang penting untuk menuliskan diatas kertas mengenai materi apa yang telah anda ajarkan kepada orang lain (para asisten lab harus melakukan hal ini). Tuliskan apa yang menurut anda bagian terpenting dari materi tersebut dan berikan contoh, gambar dan analogi. Anda harus berlatih berhadapan dengan kertas kosong, sehingga anda akan terbiasa menuliskan jawaban ketika ujian.

Kerjakan/Jawab latihan soal tanpa melihat lagi materi bab sebelumnya.

Sebagian besar mahasiswa memiliki kebiasaan untuk menyelesaikan soal dengan cara melihat materi bab yang bersangkutan, mengerjakan jawaban dengan menggunakan pendekatan yang ditulis di buku, dan kemudian menuliskan jawabannya. Dengan melakukan hal tersebut, para mahasiswa berfikir bahwa mereka telah selesai melakukan tugasnya dalam menjawab soal.

Menjawab soal dengan pola seperti diatas akan membuat mahasiswa menjadi baik dalam menemukan jawaban dalam buku dan mengenali kata kunci dengan cepat. Tetapi masalahnya adalah, soal-soal ujian terkadang juga mengharuskan anda untuk mengembangkan sendiri jawaban yang anda buat. Sekali lagi, anda harus terbiasa berlatih untuk belajar menyelesaikan masalah. Untuk dapat menjadi ahli di bidang kimia, seorang mahasiswa harus dapat mengembangkan jawaban tanpa bantuan siapapun. Skil seperti ini sangat diperlukan dalam sebuah ujian, sehingga anda harus melatihnya.

Biasakan berdiskusi.

Jika anda memiliki masalah, diskusikanlah dengan asisten ataupun dosen. Jika anda memiliki masalah dengan materi yang anda baca, carilah sumber textbook lain yang mungkin menyajikan hal yang sama dengan cara lain yang lebih mudah dimengerti.

Ingatlah bahwa nilai bukanlah segalanya.

Ingatlah bahwa hal yang terpenting dalam kuliah adalah bagaimana anda mendidik diri sendiri. Banyak dari materi kuliah yang akan terlupakan, kecuali anda sering melakukan review terhadap materi tersebut.

Kemampuan untuk menangkap dan menganalisa informasi, menyimpulkan dan membuat keputusan, serta menyampaikannya kembali secara jelas adalah hal yang sangat penting. Materi kuliah merupakan media dimana kita dapat melatih kemampuan-kemampuan tersebut.

Materi kuliah merupakan hal yang sangat penting dan menarik, tetapi hal tersebut diatas juga merupakan suatu poin penting dalam liberalisasi pendidikan. Mempelajari suatu materi merupakan suatu hal yang sangat penting, tetapi tidak sepenting bagaimana proses belajar untuk mengetahui sesuatu.

Terakhir, jangan lupa bahwa anda sedang dilatih untuk menghadapi dunia nyata. Merupakan hal yang sangat penting untuk melatih hal yang berguna untuk menghadapi dunia nyata nanti, seperti tepat waktu, kerja konsisten, bersosialisasi, melakukan inisiatif, bekerja mandiri, bermotivasi, dewasa, dan bertanggungjawab.

Skil-skil tersebut sangat penting di dunia kerja, anda akan dievaluasi jauh lebih dalam tidak hanya dalam nilai akademik. Anda akan memperoleh lebih dari sekedar gelar dan transkrip nilai ketika anda lulus dari kuliah.

Read More ..